• Home
  • Berita Sumut
  • Buku 'Kita Telah Mati', Keresahan Dadang Darmawan akan Degradasi Pancasila

Buku 'Kita Telah Mati', Keresahan Dadang Darmawan akan Degradasi Pancasila

faeza/rel Minggu, 19 Agustus 2018 17:29 WIB
mtc/ist
Dadang Darmawan Pasaribu, mantan aktivis dan merupakan salah seorang bakal calon anggota DPD RI asal Sumatera Utara
MATATELINGA, Medan: Dadang Darmawan Pasaribu, mantan aktivis dan merupakan salah seorang bakal calon anggota DPD RI asal Sumatera Utara akan merilis buku berjudul 'Kita Telah Mati. Buku ini akan mengupas soal ideologi Pancasila lewat kacamata kritis. 

Rencananya, peluncuran buku akan digelar di Kampus Fakultas Ilmu Sosial Ilmu Politik (FISIP) USU pada Senin (20/8/2018). Lokasi itu dipilih karena itu merupakan tempat dimana Dadang sehari-hari mengabdikan diri sebagai tenaga pengajar. 

Acara launching itu sekaligus digelar bersamaan dengan bedah buku. Sejumlah aktivis, dosen, pegiat sosial dan organisasi mahasiswa dan NGO akan terlibat membedah buku milik aktivis gerakan sosial itu. 

Dadang Darmawan mengatakan, buku itu ditulis berkat dorongan pemikirannya soal Pancasila. Dia resah dan galau melihat Pancasila yang semakin terdegradasi. 

Dalam bukunya, Dadang akan menguak semuanya. Seperti sejarah yang dilewatinya selama hidup di dunia gerakan. Dia tidak mau, lintasan sejarah dalam benak pikirannya hilang begitu saja. 

"Kita menyadari, pikiran mengenai kehidupan pasti terus terjadi pergejolakan. Namun itu hilang dan lenyap begitu saja. Lewat buku ini, kita bisa mengenang memori, sejarah yang pernah terjadi," kata Dadang, Minggu (19/8). 

Dua tahun Dadang menghabiskan waktunya untuk menulis. Dukungan dari kerabat begitu kuat hingga buku tersebut rampung.

Namun dia membantah kalau peluncuran bukunya itu dikaitkan dengan pencalonan dirinya sebagai senator. Dia tidak ingin, masyarakat berpikir bahwa peluncuran buku besok hanya untuk mendongkrak popularitasnya. 

"Niatnya bukan karena saya maju DPD. Buku ini saya tulis jauh sebelum saya memutuskan maju ke DPD," tukasnya. 

Buku yang ditulis Dadang, memantik komentar dari Ketua Komnas HAM RI Ahmad Taufan Damanik. Mantan aktivis HMI itu mengapresiasi tilisan Dadang. 

Kata Taufan, konten buku tersebut mengupas banyak sisi. Mulai dari Politik, agama, manusia, bahkan Tuhan dikupas secara mendalam. 

"Buku ini berisi kegelisahan panjang aktivis-intelektual Muslim, Dadang Darmawan . Kegelisahan penulis terasa menghujam ke lubuk pemikiran dan kegetiran ide yang parah dan bahkan seolah tak menyisakan harapan," ujar Taufan. 

Dadang pun mengajak masyarakat, mahasiswa dan organisasi gerakan datang ke peluncuran bukunya. Dia berharap, buku ini bisa menjadi refleksi kepada pembacanya, bahwa nilai Pancasila sudah semakin tergerus. 

Untuk diketahui, dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) Dadang Darmawan Pasaribu menempati urutan pertama sebagai calon senator termiskin. Hartanya tercatat minus Rp 158 juta. Namun dia tidak khawatir. Bagi mantan Ketua Badko HMI Sumut itu uang bukan penentu dan segalanya. 

"Tuhan dan teman adalah modal kita. Sehingga kita optimis meski menjadi semut yang melawan para 'gajah-gajah' politik," tandasnya. 

(mtc/rel)
Editor: faeza

T#g:
Komentar
Jumat, 21 Sep 2018 13:32Berita Sumut

Abdul Azis Jabat Wakil PN Medan Kelas I A Khusus

Ketua PN Medan Kelas IA Khusus Dr Djaniko MH Girsang SH Mhum memimpin acara pengampilan sumpah dan dan Pelantikan Abdul Azis SH MH sebagai Wakil Ketua Pengadilan Negeri (PN) Medan Kelas I A Khusus. Kegiatan ini berlangsung di Ruang Sidang Utama PN Medan

Jumat, 21 Sep 2018 13:11Berita Sumut

Komunitas Vespa Kawal Mahasiswa Pertanian dari Kampus III Menuju Kampus II

Komunitas Vespa Matahari Scuter ikut ambil bagian dengan berparade dari kampus III Jalan Harmonika Baru mengawal calon mahasiswa fakultas pertanian yang berjumlah 226 orang menuju kampus II di Jalan Setia Budi Pasar II Tanjung Sari Medan.

Jumat, 21 Sep 2018 13:00Berita Sumut

Pertamina Run For Charity 6,1 KM Bantu Pendidikan di Belawan

Mewujudkan kepedulian terhadap sesama, PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) I menyelenggarakan kegiatan sosial yang dikemas dengan kompetisi lari bertema Pertamina MOR I Run For Charity. Menempuh jarak 6,1 KM, seluruh peserta diwajibkan

Jumat, 21 Sep 2018 11:43Berita Sumut

Kapoldasu Irjen Pol Agus Andrianto Lantik Brigjen Pol Mardiaz Jadi Waka Poldasu

Kepala kepolisian Polda Sumatera Utara Irjen Pol Drs Agus Andrianto, S.H secara resmi melantik Brigadir Jenderal Polisi (Brigjen Pol) Mardiaz Kusin Dwihananto, S.I.K., M.Hum menjabat Wakil Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Wakapolda Sumut).

Jumat, 21 Sep 2018 11:39Nasional

Wakasad : Generasi Muda harus jadi Agent Of Change dan Entrepreneur Berwawasan Kebangsaan

Guna menghadapi kompetisi global yang penuh dengan tantangan Generasi muda diharapkan mampu menjadi Agent of Change sekaligus berwawasan kebangsaan

Jumat, 21 Sep 2018 11:35Berita Sumut

Optimalkan Perekaman Penduduk, Disdukcapil Sumut Selenggarakan Bimtek

Optimalkan perekaman data penduduk di Sumatera Utara (Sumut), Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Provinsi Sumut menyelenggarakan Bimbingan Teknis (Bimtek) pendaftaran penduduk dan pengelolaan administrasi kependudukan bagi aparatur kabu

Jumat, 21 Sep 2018 11:34Berita Sumut

P3S UMI Medan Diisi dengan Ceramah Wawasan Kebangsaan

Pengenalan Program Pendidikan dan Studi (P3S) kepada mahasiswa baru Universitas Methodist Indonesia (UMI) Medan di Kampus II Jalan Setia Budi Pasar II Tanjung Sari Medan, Jumat (21/9) setelah diawali dengan ibadah, P3S dibuka secara resmi oleh Rektor UMI

Jumat, 21 Sep 2018 11:31Berita Sumut

Kapoldasu Besuk Lima Mahasiswa terluka Bentrok DPRDSU

Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol. Drs. Agus Andrianto,SH menjenguk mahasiswa yang mengalami luka akibat unjuk rasa di depan Kantor DPRD Sumut

Jumat, 21 Sep 2018 11:26Berita Sumut

Titik Panas Mulai Terpantau di Sumut BBMKG

Satu titik panas (hotspot) di provinsi Sumatera Utara (Sumut), kembali ditemukan Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG).

Jumat, 21 Sep 2018 11:12Berita Sumut

Muspika Kec Bandar bersama APSI dan masyarakat Gotong Royong Perbaiki Jalan

Kota Perdagangan sebagai Barometernya Simalungun yang lebih dikenal Sampantao, Muspika bersama Instansi serta masyarakat mengadakan gotong royong memperpaiki jalan jalan dipusat kota sudah pada hancur dan berlubang dan sangat membahayakan bagi pengguna

Jumat, 21 Sep 2018 10:38Lifestyle

Konsumsi Teh di Pagi Hari Dapat Membahayakan Kesehatan

MASYARAKAT di sejumlah negara di Asia seperti Indonesia, India, dan Malaysia umumnya memulai hari mereka dengan secangkir kopi atau teh panas, sambil membaca koran dan menikmati sepotong roti panggang. Bagi sebagian orang, praktik seperti ini mungkin terl

Jumat, 21 Sep 2018 10:34Lifestyle

Inilah Tiga Zodiak yang Berpotensi Mengubah Dunia. Cek Disini, Apakah Kamu Salah Satunya?

BANYAK permasalahan yang menjadi perhatian negara-negara di dunia. Kemiskinan, kemacetan, pendidikan dan kesehatan masih perlu ditangani.

Jumat, 21 Sep 2018 10:22Lifestyle

Mau Melihat Jaring Laba-laba Raksasa? Datanglah ke Tempat Ini

BANYAK hewan yang dianggap menakutkan entah karena bentuknya, atau memang beracun. Salah satunya adalah laba-laba, selain karena bentuknya yang menakutkan banyak juga yang beracun.

Jumat, 21 Sep 2018 10:17Internasional

Untuk Ketiga Kalinya Shinzo Abe Pimpin LDP, Partai Berkuasa di Jepang

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada Kamis menang untuk ketiga kali berturut-turut sebagai ketua Partai Demokrat Liberal (LDP) berkuasa.

Jumat, 21 Sep 2018 10:02Internasional

'Razia' Beragama, China Tutup Gereja Independen Terbesar

PENUTUPAN salah satu gereja independen terbesar di Beijing baru-baru ini dan tindakan keras terhadap jemaat di tempat lain di China, adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk menempatkan agama di bawah kendali Partai Komunis yang berkuasa, menurut pa

Jumat, 21 Sep 2018 09:54Internasional

Pilot Lupa Nyalakan Alat Pengatur Tekanan Udara, 30 Penumpang Alami Pendarahan

Kesalahan dari yang dilakukan pilot di kokpit menyebabkan lebih dari 30 penumpang pesawat Jet Airways India mengalami pendarahan dari telinga dan hidung mereka. Pilot dilaporkan lupa menyalakan alat pengatur tekanan kabin saat pesawat mengudara.