• Home
  • Berita Sumut
  • Produk Olahan Tanaman Khas Danau Toba Laku Keras di Inacraft 2018

Produk Olahan Tanaman Khas Danau Toba Laku Keras di Inacraft 2018

Amr/rel Senin, 30 April 2018 07:44 WIB
Matatelinga
Gubsu HT Erry Nuradi memberikan apresiasi atas produk olahan kreatif konservasi keanekaragaman hayati dan olahan limbah yang ditampilkan di Inacraft 2018 di JCC Jakarta.
MATATELINGA, Jakarta:  Produk olahan tanaman khas kawasan Danau Toba laris manis selama penyelenggaraan Inacraft 2018 di JCC Jakarta yang berakhir Minggu (29/4/2018) kemarin. Spesies endemik langka yang habitatnya terbatas pada daerah sekitar Danau Toba itu, yakni pohon andaliman, dari tangan-tangan kreatif anak Sumatera Utara (Sumut) berhasil dijadikan komoditas ekonomis. Yang laku keras antara lain sambal andaliman, sasagun andaliman dan bubuk masak andaliman Toba.

Sejumlah turis mancanegara yang berkunjung ke Paviliun Sumut semuanya mengaku kagum atas kreativitas bernuansa Danau Toba ketika diwawancarai wartawan. "Kami sudah lama kenal Danau Toba yang tersohor. Dengan adanya produk kreatif bernuansa Danau Toba, khususnya produk olahan dari spesies endemik, selain untuk pelestarian lingkungan juga bermanfaat secara ekonomis. 'Good' untuk Toba," ujar Barbara dan Carmel, turis asal Belanda dan Jerman hampir senada.

Beberapa both yang hadir di Paviliun Sumut memang menonjolkan nuansa Danau Toba, meski sejumlah both lainnya dari sekira 57 both di Paviliun Sumut itu juga cukup menarik perhatian pengunjung dengan menampilkan sejumlah komoditas pengrajin Sumut, seperti ulos dan tenunan dari beberapa daerah di propinsi ini dan hasil kerajinan lainnya. Dari pengamatan wartawan dan catatan sementara setidaknya lebih 150.000 pengunjung singgah ke Paviliun Sumut hingga hari terakhir.

Khusus tentang spesies endemik Danau Toba andaliman yang menarik minat pengunjung, hal ini  terutama dikarenakan produk olahan kreatif ini bernilai konservasi keanekaragaman hayati. Jadi tidak heran, bukan hanya pengunjung dalam negeri, khususnya para perantau asal Sumut yang datang dari berbagai propinsi di Indonesia, melainkan juga turis mancanegara betah berlama-lama di both Sumut dan berlomba-lomba mencicipi sample produk ini, lalu membelinya.

Konservasi hayati ini mampu memberikan nilai tambah ekonomi sekaligus memberikan nuansa baru bagi membangkitkan nilai-nilai kearifan tradisional lokal Sumut ke alam modernisasi, seperti sambal andaliman dan bubuk masak Toba yang rasanya diakui lezat di lidah turis mancanegara, apalagi lidah nusantara, yang sempat mencicipi produk olahan ini.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo maupun Gubernur Sumut Dr Ir HT Erry Nuradi MSi menjawab wartawan secara terpisah mengakui even yang selalu dinantikan para pelaku industri kreatif sektor kerajinan ini memang signifikan untuk mengangkat potensi lokal dan mendongkrak nilai jual produk kerajinan seni dan budaya Sumut. "Bagus, saya memberi apresiasi atas komitmen Sumut yang bersedia menjadi ikon Inacraft ke-20 tahun 2018 sejak 25 hingga 29 April 2018," ujar Mendagri menjawab wartawan ketika bertemu di Bandara Soekarno Hatta.

Kadis Lingkungan Hidup Sumut Dr Ir Binsar Situmorang MSi MAP selaku penanggung jawab Both Dinas Lingkungan Hidup pada Paviliun Provinsi Sumut di Inacraft 2018 yang menyajikan produk-produk olahan kreatif berbabis konservasi keanekaragaman hayati dan pelestarian lingkungan hidup, juga mengakui produk tanaman andalimantelah mendapat pengakuan LIPI sebagai tanaman khas Danau Toba yang baik untuk kesehatan, mengandung vitamin C baik dan juga anti oksidan. "Kita bekerjasamma dengan Taman eden 100. Juga sudah ada penelitian dari LIPI," jelasnya.

Koordinator Both Dinas Lingkungan Hidup Sumut Rismawati Simanjuntak yang juga Kabid Peningkatan Kapasitas Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup Sumut mengemukakan pihaknya dlam paradiga baru pelestarian lingkungan dan ekosistem terus berupaya mengembangkan konservasi yang berwawasan lingkungan dan ekonomi. Hal ini sejalan dengan program ekonomi kreatif. Dalam hal ini, pohon andaliman yang merupakan spesies endemik Danau Toba dan sempat tergolong langka, kini sudah bisa dilestarikan dengan baik dan diolah menjadi produk ekonomi seperti sambal andaliman, sosagn dan bubuk Toba.

"Keanekaragaman hayati dan keindahan alam merupakan anugerah yang tidak terhingga , maka dari itu kita harus bersyukur kepada Yang Maha Kuasa dengan cara menjaga, merawat dan melestarikannya. Di tangan-tangan generasi bangsa kreatif, upaya menjaga, merawat dan melestarikannya itu dapat diolah menjadi nilai ekonomis," ujar Risma yang selama Inacraft tampak tetap semangat memberikan penjelasan dan pemahaman tentang produk olahan spesies endemik Danau Toba ini.

Pada Inacraft 2018 ini sejumlah produk olahan kreatif dari limbah juga ditampilkan dan sebagian dijual kepada pengunjung yang juga mendapat sambutan positip. Beberapa produk kreatif dari bahan limbah tersebut seperti vas bunga dan aneka barang rumah tangga yang dibuat dari anyaman koran bekas, barang dari anyaman botol plastik air mineral bekas dan barang dari anyaman olahan encenh gondok. Beberapa barang olahan limbah ini merupakan hasil tangan-tangan kreatif dari para siswa sekolah binaaan berwawasan lingkungan.  

Secara umum, tenunan ulos dan songket berbagai etnis Sumut juga banyak dibeli pengunjung. Produk Sumut memang terasa menonjol dalam pameran ini karena tahun ini Inacraft menampilkan produk kerajinan, seni dan atraksi budaya Sumatera Utara sebagai ikon.

Vice Chairman Corporation and Promotion, Association of Expert and Producers of Indonesia Handicraft (Asephi), Gusmardi Bustami, mengatakan, pemilihan Sumatera Utara sebagai ikon tidak lain karena ingin mengenalkan Sumatera Utara yang selama ini lebih terkenal karena destinasi wisatanya.

"Sumatera Utara itu mempunyai kesenian dan kebudayaan yang banyak, yang selama ini tidak dikenal, maka dari itu kami memperkenalkan Sumatera Utara bukan hanya sekadar sebagai destinasi wisata, craft-nya banyak, bukan hanya ulos saja, ada tekstil kayu juga dan ini direspon oleh Pemprov Sumut," tutur Gusmardi saat ditemui di Jakarta Convention Center Jakarta.

Kadis Perindustrian Sumut Alwin Sitorus menyebut selama kegiatan berlangsung, para pengunjung disuguhkan dengan berbagai jenis produk kerajinan kreatif dan kesenian Sumatera Utara.

"Ada hasil kerajinan berbagai jenis, ada tari Tor-tor, dan yang lainnya. Setiap hari tarian yang disuguhkan berbeda. Selama pameran pun ada backsound khas Sumatera Utara. Jadi bagi orang Sumatera Utara yang sudah lama di Jakarta atau di perantauan lainnya, datang ke Inacraft akan serasa ada di rumah kembali. Begitu juga pengunjung lainnya," tuturnya.

Sejumlah pengunjung termasuk sejumlah artis yang singgah di Paviliun Sumut mengemukakan warisan kebudayaan dalam bentuk kain ulos dan songket merupakan hasil kerajinan tenun yang selalu memikat mereka karena tenunan ini selalu ditampilkan dalam berbagai upacara adat, penyambutan tamu kehormatan, membangun rumah serta prosesi lain dalam masyarakat.

Menurut mereka Sumatera Utara merupakan provinsi dengan multietnis penduduk yang mendiami. Kerajinan ulos dan tenunan songket adalah seni kerajinan yang menarik dari suku Batak. Bahan kain ulos terbuat dari benang kapas atau rami di mana warna hitam, putih dan merah mempunyai makna tertentu. Sedangkan warna lain merupakan lambang dari variasi kehidupan. Adapun Tenun songket yang didominasi oleh masyarakat pesisir barat provinsi ini menghasilkan Songket Barus, dengan warna dasar merah tua atau kuning emas.

Tidak hanya seni kerajinan, panorama alam dan kuliner masyarakat Sumatera Utara yang sangat popular, tetapi tradisi upacara adat menjadi kekuatan budaya yang sangat dikenal wisatawan. Keelokan provinsi Sumatera Utara secara khusus itulah yang telah hadir dalam suguhan ikon INACRAFT 2018. "Mudan-mudahan even ini menjadi wadah bagi pengrajin dan penggiat seni budaya Sumut untuk terus melakukan inovasi kreatif," kata Gubsu didampingi Ketua Dekranasda Sumut Ny Evi Erry Nuradi.

(Mtc/rel)
Editor: Amrizal

T#g:Danau tobaMatatelingaProduk olahanSumutT Erry Nuradi
Komentar
Jumat, 18 Jan 2019 18:13Berita Sumut

Polisi Didesak Segera Tangkap Sintong Gultom

Sekelompok pemuda dari Forum Mahasiswa dan Pemuda Peduli (Formasi) Tapanuli Tengah berunjuk rasa di Mapolda Sumut, Jumat (18/1/2019). Mereka mendesak agar polisi segera menangkap Sintong Gultom, tersangka kasus perjalanan fiktif DPRD Tapteng yang saat ini

Jumat, 18 Jan 2019 18:00Internasional

Karyawan Perusahaan China Dihukum Merangkak di Jalan, Kenapa...

Karyawan di sebuah perusahaan mungkin akan menerima kemarahan dari si bos atau yang terburuk akan mengalami pemotongan gaji jika tak mampu mencapai target yang telah ditetapkan. Namun, hal tersebut merupakan suatu yang wajar.

Jumat, 18 Jan 2019 17:45Nasional

Presiden Jokowi: Kembali Buka Stasiun Cibatu yang Sempat Pakum

Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka kembali (reaktivitas) jalur kereta api (KA) yang pernah ditutup di sejumlah stasiun yang dipusatkan di Stasiun Cibatu, Kabupaten Garut, Provinsi Jawa Barat, Jumat (18/1/2019) siang.

Jumat, 18 Jan 2019 17:30Nasional

Akhirnya Pembebasan Ustadz Abu Bakar Ba'asyir di Setujui Presiden Jokowi, ini Kata Keluarga Besar

Keputusan Presiden Joko Widodo yang menyetujui pembebasan Ustaz Abu Bakar Ba'asyir disambut gembira oleh pihak keluarga besarnya.

Jumat, 18 Jan 2019 17:15Lifestyle

Tidak Hanya Lelaki yang Bisa Jadi Kernet Mobil, Yuk Intip Kernet Cantik & Hot Satu ini Asal Jepang Loh...

Biasanya sopir truk identik dengan pria, karena terkesan sebagai pekerjaan yang keras dan kasar. Sopir truk pun sangat identik dengan minuman keras dan asap rokok.

Jumat, 18 Jan 2019 16:45Lifestyle

Kata - Kata ini Sontak Viral di Warga Net, Pasca Depat Pilpres 2019

Seperti yang telah diketahui, pada Kamis 17 Januari 2019 malam debat perdana antara paslon pilpres 2019, Jokowi-Ma’aruf Amin serta Prabowo-Sandiaga Uno.

Jumat, 18 Jan 2019 16:45Berita Sumut

Diduga Stres, Rahmad Wijaya Nekat Gantung Diri

Rahmad Wijaya Syahputra (38) warga Pasar 7, Dusun VI, Desa Patumbak I, Kecamatan Patumbak Deliserdang nekad mengakhiri hidupnya dengan gantung diri. Warga di kawasan itu menduga Rahmad nekat gantung diri lantara stres.

Jumat, 18 Jan 2019 16:30Berita Sumut

Universitas Terbuka Medan Tawarkan Bantuan Untuk Guru PAUD

Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi MH menerima kunjungan Kepala Unit Program Belajar Jarak Jauh (UPBJJ) Universitas Terbuka (UT ) Medan Dra Sondang P Pakpahan MA di Rumah Dinas Wali Kota Jalan Sudirman Medan, Jumat (18/1). Selain ingin memperkena

Jumat, 18 Jan 2019 16:15Berita Sumut

Dalam Dua Pekan, Polres Sergai Ringkus 16 Tersangka Narkoba

Dalam kurun waktu 9 hingga 18 Januari 2018, jajaran Polres Sergai meringkus 16 orang pelaku narkoba. Dari para tersangka, polisi menyita sebanyak 15,26 gram sabu dan 2,7 gram ganja kering.

Jumat, 18 Jan 2019 15:51Berita Sumut

Oppung Sudiono Tewas Dibantai Tetangga, Tiga Cucunya Alami Luka Tusuk

Kasus pembunuhan terjadi di Desa Sigotom Julu Kecamatan Pangaribuan Kabupaten Tapanuli Utara, Jumat (18/1/2019) dinihari. Satu orang warga dilaporkan tewas, sedangkan tiga lainnya mengalami luka akibat peristiwa pembunuhan itu.

Jumat, 18 Jan 2019 14:59Nasional

Panglima TNI : Prajurit Korpaskhas Menjadi Yang Terdepan Dalam Setiap Medan Pengabdiannya

Prajurit-prajurit komando tidak pernah ragu menjadi yang terdepan dalam setiap medan pengabdian menjaga dan mempertahankan keutuhan NKRI. Walau bagaimanapun rintangan dan tantangan, tidak sedikitpun membuat gentar para prajurit komando kebanggaan rakyat

Jumat, 18 Jan 2019 14:38Berita Sumut

Kombes Yuli Lebih Takut Didoakan Orang yang Teraniaya

Dirlantas Polda Sumut Kombes Pol Yuli Kurniawan yang baru menjabat kurang lebih sebulan di DitLantas Polda Sumut akan membuat semua personel menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Jumat, 18 Jan 2019 14:20Berita Sumut

Tak Kapok Merampok, Kaki Residivis Ini Dibedil Polisi

Meski sudah dipenjara dua kali, ternyata tidak membuat HA alias Iwan (29) kapok untuk melakukan aksi perampokan. Iwan tetap beraksi kembali baru-baru ini. Namun kali ini warga Jalan Pertempuran Kelurahan Pulo Brayan Kota, Medan Barat ini mendapat balasa

Jumat, 18 Jan 2019 13:56Nasional

Bakal Diterapkan, Peserta BPJS Kesehatan Akan Dikenakan Biaya Ketika Berobat

Kepala Humas BPJS Kesehatan M Iqbal Anas Ma’ruf menerangkan, ketentuan urun biaya itu diberlakukan bagi jenis pelayanan kesehatan yang dianggap dapat menimbulkan penyalahgunaan. Akan tetapi, saat ini, kata dia, urun biaya memang belum diberlakukan, karena

Jumat, 18 Jan 2019 09:28Nasional

Wujudkan Kerukunan Antar Umat Beragama, Bakamla RI Rayakan Natal

Sebagai bentuk kebersamaan dan kerukunan antar umat beragama, Bakamla RI melaksanakan perayaan Natal secara sederhana di Markas Komando Badan Keamanan Laut Republik Indonesia, Jalan Proklamasi, No.56, Jakarta, Kamis (17/1/2019).

Jumat, 18 Jan 2019 08:23Berita Sumut

Dua Aktivis Peras Pegawai Kemenag Asahan Masuk Sel Tahanan Polisi

Dua orang yang mengaku aktivis di jebloskan ke dalam sel tahanan Polres Asahan, kedua orang yang mengaku aktivis tersebut diantaranya MKUD alias Umam ,21, mahasiswa Fakultas hukum UNA warga jalan KH.Agus Salim kelurahan Selawan Kota Kisaran Timur dan EH