MARHABAN YA RAMADHAN
  • Home
  • Internasional
  • Remaja Arab Saudi ini "Takut" dan Kabur Pasca Dirinya Keluar Dari Islam

Remaja Arab Saudi ini "Takut" dan Kabur Pasca Dirinya Keluar Dari Islam

Mtc Sabtu, 12 Januari 2019 23:30 WIB
google
Remaja perempuan asal Arab Saudi yang melarikan diri dari keluarganya dan sempat tertahan di Bandara Suvarnabhumi, Bangkok, Thailand, kini dalam perjalanan menuju Toronto, Kanada, setelah mendapatkan suaka.
MATATELINGA: Remaja perempuan asal Arab Saudi yang melarikan diri dari keluarganya dan sempat tertahan di Bandara Suvarnabhumi, Bangkok, Thailand, kini dalam perjalanan menuju Toronto, Kanada, setelah mendapatkan suaka.



Perempuan bernama Rahaf Mohammed al-Qunun itu berencana hijrah ke Australia. Saat transit di Bangkok, ia sempat diminta terbang ke Kuwait untuk kembali ke keluarganya.

Qunun menolak permintaan itu dan mengurung diri di kamar sebuah hotel di bandara. Ketika itulah ia menarik perhatian dunia internasional.

Perempuan berusia 18 tahun itu mengaku meninggalkan Islam. Atas keputusan itu, menurut hukum Saudi, Qunun dapat dijatuhi hukuman mati.

Badan pengungsi PBB, UNHCR, kini juga mempertimbangkan memberikan status pengungsi kepadanya.

Status itu biasanya diterbitkan pemerintah suatu negara. Namun, seperti tertulis dalam situs mereka, UNHCR mengklaim dapat mengeluarkan status itu jika tidak ada negara yang bisa atau bersedia melakukannya.



Dalam kesempatan berbeda, Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau menyebut negaranya secacra tegas akan membela hak asasi dan hak perempuan di seluruh dunia.

"Ketika PBB mengajukan suaka bagi Rahaf al-Qunun, kami mengabulkannya," kata Trudeau kepada wartawan.

Komisioner Tinggi PBB untuk urusan Pengungsi, Filippo Grandi, menyanjung keputusan Kanada. Menurutnya, keadaan yang dialami Qunun memperlihatkan kegentingan yang dihadapi jutaan pengungsi di seluruh dunia.

"Perlindungan pengungsi kini kerap terancam dan tidak selalu bisa dijamin. Tapi kasus ini, aturan pengungsi internasional dan nilai kemanusiaan telah dimenangkan," kata Grandi.

Belum lama ini, Kanada memicu amarah pemerintah Arab Saudi. Penyebabnya, Kanada mendesak pembebasan aktivis perempuan di Saudi.

Dalam peristiwa itu, Saudi memutuskan mengusir Duta Besar Kanada dan membekukan arus perdagangan kedua negara.

'Ancaman terhadap nyawanya'



Analisis Jonathan Head, korespondon BBC di Asia Tenggara

Setelah spekulasi selama beberapa hari bahwa dia dapat dipindahkan ke Australia, Rahaf al-Qunun akhirnya berada di pesawat untuk tujuan penerbangan yang berbeda: Kanada.

Qunun sempat terlihat ke publik beberapa saat, ketika ia dikawal personel PBB menuju pintu keberangkatan di bandara.

Ketika pesawatnya tinggal landas, pimpinan dinas keimigrasian Thailand, Mayor Jenderal Surachate Hakparn, menyebut Qunun meninggalkan Bangkok dengan bahagia dan berterima kasih atas seluruh perlakuan yang diterimanya.

Senin lalu, Surachate mengubah kebijakannya dan bersedia memberikan suaka sementara untuk Rahaf.

Surachate menuturkan, ayah dan saudara laki-laki Qunun juga akan meninggalkan Thailand dalam waktu dekat. Keduanya datang ke Bangkok untuk membujuk Qunun pulang ke kampung halaman, dan ternyata usaha itu sia-sia.

Kepergian Qunun ke Kanada berselang dua hari sejak pemerintah Australia menyatakan bersedia menangani kasus perempuan itu. Australia sempat menyebut akan memperlakukan Qunun secara simpatik.



Tidak jelas mengapa opsi yang ditawarkan Australia diabaikan dan PBB justru beralih ke Kanada. Penyebabnya barangkali kebijakan keras Australia terhadap pengungsi.

Ada pula dugaan soal pernyataan Menteri Dalam Negeri Australia, Peter Dutton, bahwa Qunun tidak akan menerima perlakuan spesial. Dutton juga menyebut pengajuan suaka Qunun berpotensi berjalan lamban.

PBB prihatin atas keamanan Qunun, terutama karena munculnya ancaman pembunuhan melalui media sosial. Kanada dianggap dapat menyediakan suaka secara lebih cepat.

Mengapa dia kabur?

Di Arab Saudi, setiap orang yang menyangkal atau meninggalkan agama Islam dapat dihukum mati.

Di bawah sistem perwalian laki-laki, setiap perempuan Saudi harus mendapat persetujuan dari anggota keluarga laki-laki untuk paspor, izin berpergian atau sekolah keluar negeri.



Hal yang sama berlaku bagi perempuan yang hendak menikah, meninggalkan penjara, atau ingin keluar dari penampungan korban kekerasan.

Qunun berkata kepada BBC, "Saya membagi kisah dan foto saya di media sosial. Ayah saya menjadi sangat marah."

"Saya tidak bisa belajar atau bekerja di negara saya. Jadi saya harus bebas agar bisa sekolah dan bekerja sesuai keinginan saya," tuturnya.

Qunun mengaku, ia juga khawatir akan dibunuh oleh keluarganya sendiri.

Dalam wawancara dengan kantor berita AFP, ia mengaku mengalami kekerasan fisik dan mental dari keluarganya, termasuk dikurung di kamar selama enam bulan karena memotong rambutnya.



Juru bicara keluarga Qunun, menyebut mereka tidak ingin berbicara kepada pers. Mereka mengklaim, saat ini hanya mempedulikan keselamatan putri mereka.

Jumat 11 Januari, Tak lama sebelum menutup akunnya, Qunun menulis di Twitter bahwa ia menerima berita baik dan buruk. Sejumlah koleganya yakin, Qunun menerima ancaman pembunuhan.

Pernahkah ini terjadi sebelumnya?

Ya. Kasus Qunun mengingatkan publik pada kejadian yang menimpa perempuan Saudi yang baru saja tiba di Australia, April 2017.

Dina Ali Lasloom dalam perjalanan dari Kuwait, lewat Filipina. Namun ia tertangkap dan dibawa kembali ke Saudi oleh keluarganya.



Perempuan 24 tahun itu menggunakan ponsel seorang turis Kanada untuk mengirim pesan video ke Twitter, bahwa ia terancam dibunuh oleh keluarganya.

Setelah kembali ke negaranya, nasib Lasloom tidak diketahui.

'Rahaf menginspirasi'

'Sara', perempuan Saudi yang berbicara pada BBC World Service

Qunun adalah pemberi inspirasi. Namun dia bukan yang pertama kali mengalami kondisi ini dan tentu saja bukan yang terakhir,

Yang kami hadapi sangatlah mengerikan. Kami memikirkan ini setiap hari karena perempuan di Saudi tak tahu rasanya keluar dari rumah. Kami tidak tahu arti kemerdekaan.



Ayah menahan paspor saya setiap saat. Saat kami pergi ke hotel, ayah meletakkan paspor saya di dekatnya.

Sayangnya, yang terjadi saat ini bukanlah revolusi. Setiap perempuan Saudi ingin berbicara tentang ini di Twitter, bahwa dia telah kabur atau menggunakan akun paslu seperti saya.

Beberapa orang mengirim pesan pada saya atau pesan langsung (DM) di Twitter, agar saya menggunakan identitas asli, agar saya berani.

Kami tidak ingin lagi berada di bawah perwalian laki-laki. Saya ingin keluar rumah, minum kopi di Starbucks. Saya tidak harus pergi bersama keluarga. Ini terlalu kejam bagi kami.

Hidup dalam situasi seperti ini sangatlah melelahkan.

(Mtc/Okz)
Editor: Fjr

Sumber: Okezone

T#g:Arab SaudibliblikaburMatatelingaTerkiniWanita Arab Saudi
Komentar
Sabtu, 25 Mei 2019 14:48Berita Sumut

Wisata Pantai Barat Natal Belum Dikelola Maksimal

Objek wisata pantai sepanjang Pantai Barat, Mandailing Natal belum dikelola maksimal. Kawasan wisata pantai ini sangat berpotensi untuk menarik minat wisatawan datang ke kawasan ini diluar hari-hari besar seperti libur Lebaran, Natal atau Tahun Baru. Pant

Sabtu, 25 Mei 2019 14:38Berita Sumut

Peringati Hari Waisak, Ratusan Umat Buddha Perdagangan Adakan Pawai Lilin

Dalam rangka memperingati Hari Raya Waisak 2563 BE/2019 yang jatuh pada tanggal 19 mei lalu, ratusan umat Buddha yang ada di sekitaran Kota Perdagangan melakukan pawai lilin dengan berjalan kaki pada hari Selasa (21/05) dimulai pukul 19.00 wib. Rute pawai

Sabtu, 25 Mei 2019 14:12Berita Sumut

Nama Hakim PN Medan Dicatut Untuk Aksi Penipuan

Nama Erintuah Damanik, salah seorang hakim di Pengadilan Negeri Medan dicatut oleh orang tak dikenal untuk melakukan penipuan. Bahkan salah seoranhg advokat di Medan nyaris tertipu dengan ulah oknum yang mencatut nama Humas PN Medan itu.

Sabtu, 25 Mei 2019 13:37Opini

Mengawasi Pemanfaatan Dana Desa

Dana desa sering menjadi topik pembicaraan di berbagai situasi dan kesempatan. Karena topik tentang dana desa ini sangat seksi ketika diperbincangkan, apalagi kepala desanya tertangkap tangan menggunakan dana desa untuk peruntukan yang tidak sesuai dengan

Sabtu, 25 Mei 2019 13:26Berita Sumut

Pabrik Plastik di Desa Sampali Terbakar

Sebuah pabrik plastik di Jalan Jati Rejo, Dusun II, Desa Sampali, Percut Sei Tuan mendadak terbakar, Sabtu (25/5/2019) sekitar pukul 01.00 WIB. Pabrik itu diketahui milik pengusaha bernama Fendi (34) warga Jalan Sabarudin, Kelurahan, Sei Rangas, Kecamatan

Sabtu, 25 Mei 2019 11:27Berita Sumut

Aliran Listrik Padam Di Pusat Perbelanjaan Kota Kisaran

Kembali terjadi pemadaman aliran listrik di kota Kisaran, Sabtu (25/5/2019), kali ini terjadi di pusat perbelanjaan tradisional Pajak Inpres jalan jalan Dipo / Listrik, akibat terjadi pemadaman arus listrik banyak pedagang mengeluhkan kinerja pihak PLN UL

Sabtu, 25 Mei 2019 09:15Nasional

Tidak Benar Provokator di Masjid Petamburan Anggota BAIS TNI

Video viral https://youtu.be/cOFapD_1TzE dengan judul 'Terciduk! Diduga Oknum BAIS TNI Provokasi Massa di Aksi 22 Mei dan Menyudutkan POLRI'. Informasi/ tulisan yang terdapat pada video tersebut menjelaskan adanya oknum TNI memprovokasi massa d

Sabtu, 25 Mei 2019 09:00Berita Sumut

Target Menuju Zero Smell | TobaPulp Lakukan Peremajaan Pabrik

PT Toba Putp Lestari, Tbk terus melakukan program berkelanjutan pada bidang manajemen pengolaan hutan lestari maupun pulp, untuk meningkatkan kinerja lingkungan dan sosial yang lebih baik.

Sabtu, 25 Mei 2019 08:45Lifestyle

Ingin Lebih Bersemangat Dalam Beribadah, Ini Doa Hingga Amalan Puasa Ramadhan Hari ke 20

Puasa Ramadhan sudah memasuki 10 hari terakhir, hendaknya lebih giat dalam meningkatkan amal ibadah

Sabtu, 25 Mei 2019 08:30Nasional

Kepala Bakamla Terima Audiensi DPP Geomaritim

Sebagai upaya untuk mewujudkan Indonesia menjadi poros maritim dunia yaitu negara maritim yang maju

Sabtu, 25 Mei 2019 08:15Internasional

Takjub, Wanita ini Terbangkan Pesawat dengan Kaki

Seorang wanita asal Arizona berhasil melewati segala rintangan agar dapat menjadi pilot berlisensi

Sabtu, 25 Mei 2019 08:00Nasional

Untuk Rekonsiliasi? Prabowo Diam-Diam Bertemu JK

Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto ternyata telah bertemu Wapres RI Jusuf Kalla pada Kamis 23 Mei 2019

Sabtu, 25 Mei 2019 07:45Bola

Musim Panas 2019, Jose Mourinho Yakin Eden Hazard Tinggalkan Chelsea

Jose Mourinho ikut memberikan komentar mengenai masa depan salah satu mantan anak asuhannya

Sabtu, 25 Mei 2019 07:30Lifestyle

Kartika Putri Ungkap Sebelum Menikah dengan Habib Harus Penuhi 10 Syarat

Presenter Kartika Putri blakblakan mengungkapkan cerita di balik pertemuannya dengan sang suami

Sabtu, 25 Mei 2019 07:15Nasional

Lontarkan Batu Pijar, Gunung Agung Kembali Erupsi

Gunung Agung di Kabupaten Karangasem Provinsi Bali kembali erupsi. Kali ini erupsi terjadi

Sabtu, 25 Mei 2019 07:00Lifestyle

Tau Gak Sih Kapan Pertama Kali Hari Raya Idul fitri Dirayakan, Berikut Sejarahnya

Idul Fitri atau bisa disebut dengan Lebaran adalah hari di mana umat islam merayakan hari kemenangan