• Home
  • Lifestyle
  • Sebenarnya 'Orang China' Itu Siapa Sih? Yuk Upgrade Pengetahuan Kamu Biar Gak Asal Ngomong Doang

Sebenarnya 'Orang China' Itu Siapa Sih? Yuk Upgrade Pengetahuan Kamu Biar Gak Asal Ngomong Doang

Fidel W Sabtu, 14 Juli 2018 08:23 WIB
siapakah orang china? / photo: ist
Sholat Idul Adha 1439 H
MATATELINGA, Jakarta:  Benarkah "orang Indonesia asli" ialah mereka yang benar-benar masyarakat Indonesia? Atau benarkah yang diklaim sebagai "orang China" adalah sebenar-benarnya orang China? Bagaimana jika fakta tersebut ternyata berkebalikan?

Dari sejumlah literatur sejarah, Indonesia dan China memiliki kaitan yang terentang sejak ribuan tahun lalu. Orang-orang dari daratan, atau yang disebut China tercatat datang ke Nusantara sejak 3 hingga 4 ribu tahun lalu. Bahkan, orang-orang yang sekarang kita sebut "orang Indonesia" menurut penelitian adalah mereka yang memiliki keturunan orang-orang Austronesia di China.

Ketua Lembaga Sejarah Arsitektur Indonesia Sutrisno Murtiyoso mengungkapkan hal tersebut saat dijumpai di kediamannya di Bandung, Jumat  (5/1). Saat ini Sutrisno sedang mengumpulkan dokumentasi kelenteng di wilayah Jawa dan Bali.

Dalam deskripsi Sutrisno, masyarakat Austronesia yang berasal dari wilayah China direpresentasikan masyarakat yang berkebudayaan menyerupai masyarakat Flores, Batak, Dayak, yang artinya bukan seperti "orang China" yang kita kenal pada umumnya: berkulit kuning dan bermata sipit. Mereka berkulit cokelat dan bermata bulat.

Dalam teori Oppenheimer, ujar Sutrisno, di ujung Zaman Es terakhir, ketika es mencair dan permukaan air laut naik, pada 10 ribu tahun lalu, orang-orang dari Nusantara ini pindah ke arah utara, yakni ke China. Ketika di utara sudah mampu bertani, mereka mengalir dan kembali ke Indonesia lagi.

Ini sejalan dengan teori yang mengatakan bahwa Taiwan merupakan tempat asal persebaran orang-orang Austronesia. Dari Taiwan, mereka melayari Filipina, turun ke Selat Makassar. Kemudian terbagi dua: ke barat hingga mencapai pulau-pulau Jawa, Kalimantan, Sumatera, dan Semenanjung. Yang ke timur terbagi dua, melayari Halmahera dan Laut Flores.


Kedatangan orang Han

Pada masa yang lebih muda atau 300-400 SM, pada masa Dinasti Chou, China sudah mengenal cengkih padahal saat itu penghasil cengkih di muka bumi ini hanyalah Maluku. Orang Romawi pada zaman yang sama juga sudah kenal cengkih dan pala.

"Rasanya tidak mungkin orang Romawi sendiri yang datang ke Maluku, melainkan lewat banyak tangan hingga tiba di Romawi.  Tapi kalau orang China, mungkin saja, karena orang-orang Austronesia pelaut," ujar Sutrisno.

Lebih kurang 1000 tahun lalu, sudah terjadi hubungan antara orang-orang Han dengan orang-orang di Nusantara. Suku Han yang tinggal di sepanjang sungai Han, di China Utara inilah yang, menurut Sutrisno, sejatinya disebut orang China.

Kedatangan mereka mulai banyak dan signifikan pada zaman Majapahit, abad ke-13 dan 14.  Hukum di Jawa kala itu, orang asing boleh kawin dengan perempuan Jawa, tapi anak jadi milik (cacah) ibunya, tak pernah milik bapaknya.

Pada waktu itu tenaga manusia serta jumlah penduduk adalah yang paling penting, dan penguasa tahu sekali faktor ini. Akibatnya, sampai abad 17-18 praktis secara legal tidak ada orang China di Jawa karena jadi orang Jawa semua.

Salah satu bukti adalah catatan Dagh-Register gehouden int Casteel Batavia. Tahun 1681 Kesultanan Cirebon membuat perjanjian dengan Batavia untuk minta perlindungan karena takut diserang Mataram. Mereka lari ke Batavia karena dianggap lebih aman.

Utusan dari  Cirebon ke Batavia untuk menandatangani perjanjian adalah tujuh pejabat Jaksa Pepitu, semacam  Dewan Penasihat. Perjanjian itu sekarang masih tersimpan di Arsip Nasional.

Penjaga benteng Kastil Batavia yang bertugas mencatat, melaporkan ada tujuh orang dari Cirebon, lima di antaranya "chinees" (orang China). Padahal tak tertulis nama China satu pun di dalam catatan, semua nama bangsawan. Penjaga menuliskan "chinees" hanya berdasarkan wajah.


Lantas dari mana jalannya ada orang China bergelar bangsawan?

Tak lain, anak yang berbapak China dan beribu Jawa tadi banyak yang membantu bapaknya berdagang, sehingga kepandaian mereka dalam ilmu berhitung di atas rata-rata. Sultan Cirebon lantas merekrut orang-orang dengan kemampuan demikian untuk bekerja untuk kraton dan memberi mereka nama bangsawan.

Orang-orang China kemudian benar-benar datang dalam jumlah banyak adalah sewaktu Jan Pieterszoon Coen mendirikan Batavia pada 1600-an awal. Coen tidak punya penduduk karena penduduk Sunda Kelapa baru saja diusir, sedangkan orang Belanda hanya puluhan orang.

"Mau pakai orang setempat, orang Banten dan Mataram, mana dia percaya? Mereka baru saja diusir, masa dipakai untuk bangun kota, nanti malah mencelakakan dirinya," ujar Sutrisno.

Coen, yang pernah di Taiwan saat Taiwan dikuasai VOC, akhirnya mengambil orang-orang Taiwan yang perangainya sudah sangat dia kenal. Agen yang jadi penghubungnya mendatangkan banyak orang dari Hokkian, sekarang Provinsi Fujiaen, di wilayah Selatan, pesisir yang berhadap-hadapan dengan Taiwan.

Orang-orang China yang baru datang ini bukanlah pedagang. Mereka para tukang: tukang kayu, tukang aduk pasir, tukang bikin kapur, dan tenaga kasar lain yang keterampilannya sangat dibutuhkan untuk membangun kota.

Sejak abad ke-17 sampai akhir abad ke-19, yang datang ke Jawa adalah orang-orang Hokkian. Karena itu, mayoritas orang China di Indonesia adalah orang Hokkian.

Tak heran banyak sekali istilah dan kata dalam Bahasa Indonesia yang berasal dari dialek Hokkian, alih-alih Guoyu (bahasa nasional China), seperti imlek, sincia, angpau, cukong, tauke, loteng, cat, ubin sampai teh, tahu, mi, dan tauge.

Istilah "Tiongkok" dan "Tionghoa" pun berasal dari dialek Hokkian, padahal sebutan resmi yang diterima seluruh suku di China dan tidak mengandung pretensi apa-apa adalah "Zhongguo" (baca: cungkuo).
Editor: Fidel W

Sumber: cnn

T#g:bangsa hanchinaorang china
Komentar
Selasa, 21 Agu 2018 23:33Berita Sumut

Kedatangan Kapolda Sumut Agus Andrianto Disambut Pj Gubsu

Kedatangan Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sumut Irjen Pol Drs Agus Andrianto SH disambut Penjabat Gubernur Sumatera Utara (Pj Gubsu) Drs Eko Subowo MBA yang diwakili Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Provinsi Sumatera Utara (Sum

Selasa, 21 Agu 2018 23:29Berita Sumut

Bupati Asahan Melantik Jabatan Sekertaris Daerah

Bupati Asahan drs.H.Taufan Gama Simatupang MAP melantik Taufik Zainal Abidin Siregar memangku jabatan Sekertaris daerah, setelah selama kurun waktu tiga bulan lamanya Taufik ZA sebgai pelaksana tehnis

Selasa, 21 Agu 2018 22:59Nasional

Panglima TNI : Paskibraka 2018 Mampu Teruskan Estafet Perjuangan dan Kepemimpinan Bangsa

Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) 2018 diyakini mampu meneruskan estafet perjuangan dan kepemimpinan bangsa di masa mendatang dalam rangka mengisi kemerdekaan dengan pembangunan nasional guna mewujudkan cita-cita luhur bangsa

Selasa, 21 Agu 2018 22:55Berita Sumut

Wakil Wali Kota & Unsur Forkopimda Takbiran di Balai Kota

Wakil Wali Kota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi bersama unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah

Selasa, 21 Agu 2018 22:51Berita Sumut

ASN Pemkab.Asahan Qurban 95 Ekor Hewan Ternak Lembu dan 30 Ekor Kambing

Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemerintah Kabupaten Asahan pada hari raya Idhul Adha 1439 H

Selasa, 21 Agu 2018 22:05Berita Sumut

Bus Sentosa Masuk Jurang Di Tobasa,8 Meninggal, 14 Selamat

Pencarian korban kecelakaan bus Sentosa yang terperosok kedalam jurang di Desa Lumban Rau Tengah diantara Kecamatan Habinsaran dan Kecamatan Nassau Km 24 – 25, Kabupaten Toba Samosir

Selasa, 21 Agu 2018 21:50Berita Sumut

BD Narkoba Diduga Berlindung Dibalik Kalapas

Proses pembinaan para narapidana nampaknya tak se seram yang dibayangkan. Apalagi terhadap para gembong narkoba perusak generasi bangsa, disebut-sebut kerap mendapatkan keistimewaan di Lapas Narkotika Klas III Langkat

Selasa, 21 Agu 2018 21:41Berita Sumut

Komisi A DPRD Medan BKOW Sumut Layak Pertahankan Lahan Wisma Kartini

Ketua Komisi A DPRD Medan,Andi Lumban Gaol SH menyampaikan dukungan sepenuhnya terhadap Badan Kerjasama Organisasi Wanita(BKOW) Sumut yang mempertahankan lahan Wisma Kartini,untuk tetap dijadikan sebagai tempat berhimpunya Organisasi Wanita di Sumut

Selasa, 21 Agu 2018 21:30Berita Sumut

PDAM Tirtanadi Sedekahkan 13 Ekor Lembu di Hari Raya Idul Adha 1439 H

Sambut Hari Raya Idul Adha 1439 H Tahun 2018 ini, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirtanadi Provinsi Sumatera Utara (Sumut), sedekahkan 13 ekor Lembu kepada masyarakat yang berada disekitar Sumber Air dan Instalasi Pengolahan Air PDAM Tirtanadi

Selasa, 21 Agu 2018 21:26Berita Sumut

Polda Sumut Tetapkan Dua Tersangka

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumatera Utara (Sumut) resmi menetapkan 2 orang tersangka dalam kasus Operasi Tangkap Tangan

Selasa, 21 Agu 2018 21:00Berita Sumut

Dua Pegawai BP2RD Gelapkan Uang Negara Rp 31 Juta

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumatera Utara (Sumut) akhirnya memberikan keterangan resmi terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan terhadap dua pegawai Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Kota Meda

Selasa, 21 Agu 2018 20:52Berita Sumut

Dinas Pariwisata Petakan Potensi Industri Kreatif di Medan

Pemko Medan melalui Dinas Pariwisata tengah melakukan pemetaan potensi ekonomi kreatif di ibu kota Sumatra Utara ini

Selasa, 21 Agu 2018 19:05Berita Sumut

Dinas PPKB & PP PA Asahan Kurban Tiga Ekor Lembu

Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPKB & PP PA) Kabupaten Asahan, dalam rangka menyambut kedatangan hari raya Idhul Adha 1439 H, menyembelih tiga ekor lembu yang berkualitas baik serta seh

Selasa, 21 Agu 2018 16:40Berita Sumut

Produksi Padi Sumut Diharapkan Capai 7 Ton/Tahun

Program Upaya Khusus (Upsus) Padi, Jagung dan Kedelai (Pajale) diharapkan dapat meningkatkan produksi padi di Provinsi Sumatera Utara (Sumut). Produksi padi tahun 2017 yang mencapai 5,1 ton diharapkan terus meningkat menjadi 7 ton/tahun.

Selasa, 21 Agu 2018 16:00Berita Sumut

Protes Azan Hingga Picu Keributan, Meiliana Dihukum 18 Bulan Penjara

Perbuatan Meiliana ,44, yang memprotes suara azan hingga memicu kerusuhan SARA di Tanjungbalai pada dua tahun lalu diganjar dengan 1 tahun 6 bulan penjara. Putusan ini sama dengan tuntutan yang diajukan oleh tim JPU dari Kejari Tanjungbalai.

Selasa, 21 Agu 2018 15:30Berita Sumut

Pemprovsu Dukung Pengumpulan Koleksi Kayu Indonesia

Pemerintah Provinsi Sumatera Utara mendukung kegiatan pengumpulan koleksi kayu yang ada di Indonesia, khususnya Sumatera Utara. Kegiatan ini diharapkan dapat memberi sumbangsih kepada berbagai kalangan termasuk akademisi, industri, dan masyarakat.