• Home
  • Nasional
  • Kepala BNPB Ajak Semua Komponen Kurangi Risiko Bencana

Kepala BNPB Ajak Semua Komponen Kurangi Risiko Bencana

amr/rel Sabtu, 12 Januari 2019 16:09 WIB
Google
MATATELINGA, Jakarta:   Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letnan Jenderal TNI Doni Monardo mengajak tokoh-tokoh masyarakat dan agama untuk dapat memberikan pemahaman kepada masyarakat terkait dengan pengurangan risiko bencana.



Doni mengatakan bahwa dengan pelibatan semua komponen, semua masyarakat dapat mengetahui dan semakin menyadari untuk mengurangi risiko bencana. "Jadi harus ada sebuah kepedulian tidak hanya pada tingkat pemerintah provinsi kabupaten, kota tetapi sampai dengan tingkat desa. Kita berharap kepala-kepala desa, kepala kampung, lurah memiliki pengetahuan risiko bencana saat ini," ucap Doni di Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Jawa Barat pada Jumat (11/1/2019).

Setelah sholat Jumat siang tadi, Doni mencontohkan bahwa beberapa tokoh setempat tidak mengetahui bahwa di kawasan selatan Sukabumi merupakan kawasan rawan gempa dan tsunami.



"Seluruh tokoh masyarakat, terutama ulama, seminggu sekali saat kotbah atau pengajian, mengingat mayoritas masyarakat Jawa Barat ini beragama Islam, untuk menyisipkan 2 - 3 menit, perhatian kepada alam. Kita peduli alam, alam merawat kita."

"BNPB akan bangun emosi masyarakat agar setiap saat mereka memiliki kepedulian, misalnya pada musim hujan, kewaspadaan kita akan banjir dan tanah lognsor. Kemudian menjelang musim kemarau, dengan kebakaran hutan. Dan beberapa tempat yang telah diberikan analisis oleh sejumlah pakar, itu juga harus kita antisipasi. Dan bagamana masyarakat kita bisa lebih siap."

Doni menekankan bahwa mencegah jauh lebih mudah daripada kita melakukan penanganan. "Pencegahan jauh lebih murah dan mudah daripada saat melakukan penanganan," kata Doni Monardo yang didampingi oleh Kepala BMKG dan PVMBG, serta pejabat kementerian/lembaga di Desa Sirnaresmi.



Pada saat meninjau desa yang tertimpa longsor pada 31 Desember 2018 lalu itu, Doni menilai masyarakat yang tinggal di wilayah dengan  kemiringan 30 derajat tersebut perlu memperhatikan tanaman yang ditanam. Warga setempat banyak menanam tanaman sayuran dan padi. Bersamaan dengan kunjungan di kawasan longsor itu, Doni dan para komunitas menanam 10.000 bibit vetifer untuk jangka pendek, yang bisa membantu untuk mengurangi risiko bencana. Selain 10.000 bibit tersebut, BNPB juga menanam 2.500 bibit pohon campuran, seperti tanaman buah dan tanaman keras yang endemik di Jawa Barat.

Penanaman ini sebagai contoh konkret kepedulian terhadap alam sekita dengan harapan banyak masyarakat sadar. Doni mengatakan, "Karena kalau tidak diberikan sebuah pemahaman maka risiko terjadi bencana akan semakin banyak."

Doni menekankan pihaknya untuk lebih giat, ulet dan massif untuk mengajak semua komponen dalam pengurangan risiko bencana. Kepala BNPB yang didampingi sejumlah ahli kebumian menyampaikan bahwa kita semua untuk merawat alam maka alam akan merawat kita. Tanaman buah tadi seperti alpukat dan sukun, sedangkan tanaman keras berupa rasamala, manii, dan kidamar.

Sehubungan dengan penunjukkan sebagai Kepala BNPB, Doni mendapatkan perintah dari Presiden Joko Widodo untuk melakukan penanggulangan bencana secara terintegrasi. Tadi malam (10/1), BNPB mengajak beberapa lembaga untuk menekankan pada informasi yang diberikan oleh para pakar, seperti di bidang vulkanologi, geologi, seismik, dan tsunami.

"Para pakar inilah yang harus kita ikuti. Pakar ini ibaratnya sebuah tim intelijen jadi ketika menghadapi ancaman, informasi intelijen itu sangat penting. Program-program yang berhubungan dengan masyarakat berorientasi pada informasi dari para pakar. Kalau kita tidak mengikuti hasil riset dan temuan mereka yang semakin akurat maka kita akan salah."

Sementara itu, Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi,dan Geofisika
(BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan bahwa puncak musim hujan di
wilayah Jawa Barat masih berlangsung hingga akhir Januari hingga Maret.
Pihaknya akan selalu memberikan informasi perkembangan yang penting,
misalnya dengan potensi cuaca ekstrim. Dwikorita menyampaikan bahwa
sangat penting untuk mengantisipasi bahaya di musim hujan ini, khususnya
di wilayah rawan banjir dan longsor. BMKG dan PVMBG bersinergi untuk
memberikan peringatan dini.

"Kami memberikan peringatan dini 3 –
6 hari sebelum terjadi cuaca ekstrim sehingga peringatan dini segera
kami kirimkan ke BPBD setempat agar mengkondisikan warga dalam 3 – 6
hari tersebut."

Jawa Barat merupakan kawasan yang memiliki
gerakan tanah yang tinggi. Seperti Sirnaresmi, desa ini termasuk kawasan
bertebing, bertanah gembur dan pemanfaatan tanah oleh warga yang kurang
sesuai. Faktor-faktor tersebut dapat memicu terjadinya longsor. Akibat
longsor di desa itu, 32 jiwa meninggal dunia dan 29 rumah tertimbun,
sedangkan luas area terdampak mencapai 10,6 hektar. Longsor tersebut
dipicu oleh curah hujan yang tinggi dan tanah yang labil.
Editor: Amrizal

T#g:bnpbbliblikepala BNPBLongsorMatatelingaTerkiniTraveloka
Komentar
Senin, 16 Sep 2019 09:15Internasional

NASA Kirim Manusia Pada Tahun 2024

Beberapa negara seperti Amerika, China, Rusia, India, Korea Selatan, Jepang, dan Korea Utara pun berlomba untuk mengirim manusia ke Bulan

Senin, 16 Sep 2019 09:00Bola

Liga Italia 2019-2020, Minggu 15 September 2019, ini Hasil Laganya

Laga lanjutan pekan ketiga Liga Italia 2019-2020, sejumlah pertandingan yang seru dan menarik terjadi semalam

Senin, 16 Sep 2019 08:45Bola

Liga Spanyol 2019-2020, Minggu 15 September 2019, ini Hasil Laganya

Pekan keempat Liga Spanyol 2019-2020, laga-laga ketat mewarnai yang dihelat Minggu 15 September malam WIB hingga Minggu

Senin, 16 Sep 2019 08:30Bola

Liga Inggris 2019-2020, Minggu 15 September 2019, ini Hasil laganya

Pekan kelima Liga Inggris 2019-2020, sebanyak dua pertandingan usai digelar, Minggu 15 September malam hingga Senin

Senin, 16 Sep 2019 08:15Lifestyle

Kenali Ramuan Tongkat Madura yang Bikin Miss V Jadi Rapat, ini Dokter

Tidak jarang, banyak yang mengambil jalan pintas dan menggunakan produk perapat Miss V yang dijual di pasaran. Salah satu yang sudah menjadi hits sejak dulu adalah tongkat Madura

Senin, 16 Sep 2019 08:00Bola

Maurizio Sarri dan Antonio Conte "Perang"

Pada pekan ketujuh Liga Italia 2019-2020 perjumpaan antara Juventus dan Inter Milan baru akan terjadi

Senin, 16 Sep 2019 07:45Lifestyle

Ingin Amal Ibadah Diterima Allah, ini Doanya

Setiap selepas shalat pasti Anda berdoa agar diterima segala amal dan ibadah, serta memohon ampun atas segala dosa-dosa

Senin, 16 Sep 2019 07:30Ekonomi

Dua Kilang Minyak Saudi Aramco Diserang

Arab Saudi memangkas produksi minyak dan gas menyusul serangan pesawat tanpa awak atau drone, serangan tersebut telah mengurangi produksi minyak mentah sebesar 5,7 juta barel per hari

Senin, 16 Sep 2019 07:15Berita Sumut

Dua Tersangka Pengedar Narkoba Diamankan Sat.Res.Narkoba Polres Sibolga

Dua tersangka pelaku tindak kejahatan narkotika berhasil diamankan opsnal Sat.Res.Narkoba Polres Sibolga, kedua tersangka masing masing tersangka “WH”,24, warga Jalan Kolonel EE Sigalingging Kelurahanan A.Parombunan Sibolga dan tersangka “DMS” ,25, warga

Senin, 16 Sep 2019 07:15Lifestyle

Ingin Bangun Subuh Tepat Waktu, ini Caranya

Tapi tidak semua orang bisa melaksanakan shalat Subuh tepat waktu karena bisa jadi orang tersebut bangun menjelang matahari terbit, atau bahkan saat matahari sudah terbit

Senin, 16 Sep 2019 07:00Nasional

Lagi, Driver Taksi Online Dibegal Penumpang

Ketika mengantar penumpangnya ke Jalan Bintaro Raya, Sektor IIIA, depan Ruko Graha Marcela, Pondok Karya, Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan (Tangsel)

Senin, 16 Sep 2019 06:45Bola

Inter Milan Memuncaki Klasemen Sementara Liga Italia 2019-2020

Performa cemerlang yang ditampilkan Inter di awal musim ini sejatinya membuat tim berjuluk Nerazzurri itu difavoritkan menjadi penantang terkuat dalam perburuan gelar juara Liga Italia. Meski demikian, menurut Manolas masih terlalu dini untuk membicarakan

Senin, 16 Sep 2019 06:30Nasional

Hanya Uang Rp 14 Ribu, Nenek di Bacok dan di Bakar Oleh Pelaku , Coba Kelabui Polisi

Karena sudah kerjaan kepolisian setiap penanganan kasus tindak pidana.Terbukti, Polisi berhasil mengungkap kasus pembunuhan seorang nenek bernama Iyah ,60, warga Desa Jayabakti, Kabupaten Garut, ditemukan tewas terbakar di sebuah gubuk, di Kampung Lebak

Senin, 16 Sep 2019 06:15Berita Sumut

Seratusan Prajurit Yonif 123/RW Dikirim ke Riau Bantu Atasi Karhutla

Seratusan Prajurit TNI dari Batalyon Infanteri 123/Rajawali dikirim ke Provinsi Riau untuk membantu penanganan bencana kabut asap akibat Karhutla (Kebakaran Hutan dan Lahan), Minggu (15/9/2019).

Senin, 16 Sep 2019 06:00Bola

Laga Berjalan Seru Sejak Awal, Kedua Timnas

Kedua tim saling jual beli serangan. Hellas Verona memetik peluang menit dua lewat sundulan Valerio Verre yang masih melambung, sementara AC Milan lewat tembakan keras Krzysztof Piatek dua menit kemudian. Laga berjalan seru sejak awal.

Minggu, 15 Sep 2019 22:30Berita Sumut

Tercapainya Kesepakatan BODT Dan Masyarakat Sigapiton

Seusai rapat mediasi BODT antara masyarakat Motung dan Sigapiton, tercapai kesepakatan dikedua belah pihak