• Home
  • Opini
  • Nilai-Nilai Kejuangan Pahlawan Tidak Boleh Pudar

Nilai-Nilai Kejuangan Pahlawan Tidak Boleh Pudar

Kapten Inf Suwandi, Pasi Lakpin Bidpenum Puspen TNI Rabu, 22 November 2017 13:20 WIB
Istimewa
Kapten Inf Suwandi, Pasi Lakpin Bidpenum Puspen TNI
MATA TELINGA-Negara-negara didunia pastinya pernah mengalami  suatu perjuangan dalam mencapai tujuan bersama untuk membangun bangsanya kearah yang lebih baik, baik berjuang melawan penjajah yang dilakukan oleh Negara lain maupun melawan pemberontakan bersenjata di dalam negaranya yang bertujuan merongrong kewibawaan pemerintahan yang sah. Perjuangan dilandasi oleh keinginan dan cita-cita yang sama dengan tidak pandang suku, agama dan golongan, berjuang bersama-sama dengan mengangkat senjata  untuk meraih kemerdekaan.

Oleh : Kapten Inf Suwandi, Pasi Lakpin Bidpenum Puspen TNI

Dalam perjuangan tersebut dipastikan ada tokoh atau sosok utama, sosok itulah yang kemudian dikenang sebagai pahlawan bangsa, penilaian tersebut dilihat dari berbagai hal, dari kepemimpinannya, keberaniannya, patriotismenya, hingga pengorbanan harta benda maupun jiwa dan raganya.

Tidak terkecuali yang terjadi dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia, untuk mengenang perjuangan dan jasa pahlawan, bangsa Indonesia memperingatinya setiap tanggal 10 November. Peringatan Hari Pahlawan merupakan salah satu cara bangsa Indonesia untuk menteladani nilai-nilai perjuangan pahlawan dalam membawa kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) hingga saat ini.

Sejarah Singkat Perjuangan Bangsa Indonesia

Dalam sejarah perjuangan, bangsa Indonesia pertama kali dijajah oleh bangsa-bangsa Eropa, terutama bangsa Belanda yang menjajah selama 350 tahun. Selama itu pula bangsa indonesia melakukan perlawanan-perlawanan, tapi sayangnya perlawanannya tersebut masih bersifat kedaerahan, sehingga belum bisa menghasilkan kemerdekaan seperti yang dicita citakan.

Setelah Belanda melakukan politik Etis atau Politik Balas Budi yaitu suatu pemikiran yang menyatakan bahwa pemerintah kolonial memegang tanggung jawab moral bagi kesejahteraan pribumi. Sehingga bangsa Indonesia diperbolehkan untuk mendapatkan pendidikan. Dari kaum terpelajar itulah  muncul organisasi-organisasi pemuda yang mulai menentang bangsa Belanda. Puncaknya pada tanggal 28 Oktober 1928 para pemuda seluruh Indonesia mempunyai keinginan dan cita-cita yang sama dalam berjuang dengan mengikrarkan Sumpah Pemuda, baru setelah sumpah pemuda tersebut perjuangan bangsa Indonesia bersifat Nasional.

Dalam catatan sejarah pertempuran di Surabaya yang terjadi pada tanggal 10 Nopember 1945 merupakan momentum besar perjalanan sejarah bangsa Indonesia dalam mempertahankan Kemerdekaan yang telah diprokamirkan pada 17 Agustus 1945.

Ada pula pertempuran Ambarawa, pertempuran ini berlangsung tanggal 20 November sampai dengan 15 Desember 1945 antara TKR dan pasukan Inggris. Peristiwa itu berawal dari kedatangan tentara sekutu di Semarang tanggal 20 November 1945. Tujuan semula pasukan itu adalah mengurus tawanan perang. Akan tetapi, ternyata mereka diboncengi oleh NICA yang kemudian mempersenjatai para tawanan.

Kolonel Soedirman saat itu menjabat sebagai Panglima Divisi Banyumas memimpin langsung pasukannya, dengan menggunakan taktik perang supit urang, atau pengepungan rangkap dari kedua sisi sehingga musuh benar-benar terkurung. Suplai dan komunikasi dengan pasukan induknya diputus sama sekali. Setelah bertempur selama 4 hari, pada tanggal 15 Desember 1945 pertempuran berakhir dan Indonesia berhasil merebut Ambarawa dan Sekutu dibuat mundur ke Semarang.

Selain itu masih banyak lagi perjuangan-perjuangan yang dilakukan oleh para pahlawan bangsa Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan, antara lain Pertempuran di wilayah Medan Sumatera Utara dikenal sebagai pertempuran "Medan Area". Selanjutnya pertempuran di Bandung pada tanggal 23 Maret 1946 yang lebih dikenal dengan peristiwa "Bandung Lautan Api".

Serta pemberontakan PKI pada tahun 1965 yang didalangi oleh Partai Komunis Indonesia, yang berupaya merongrong kewibawaan pemerintah yang sah, mengganti dasar Negara Pancasila menjadi ideologi Komunis. Dan masih banyak lagi gangguan dan ancaman terhadap kedaulatan Negara Indonesia, namun dari berbagai penjajahan dan pemberontakan berhasil dilawan dan ditumpas oleh pejuang-pejuang bangsa kita.

Nilai-Nilai Kejuangan Pahlawan Yang Harus di Teladani

Dari beberapa kisah perjuangan para pahlawan tersebut kita sebagai generasi penerus yang telah menikmati jerih payah perjuangan para pahlawan hendaknya dapat mengambil hikmah dari nilai-nilai yang terkandung dalam perjuangan para pahlawan bangsa, yaitu pantang menyerah, patriotisme, rela berkorban demi Negara dan bangsa serta jiwa nasionalisme yang tinggi dengan tidak memandang kelompok atau golongan dalam perjuangannya.

Bagi generasi penerus saat ini, hendaknya nilai-nilai kepahlawanan bangsa harus diteladani, tidak boleh memudar, sehingga diharapkan dengan mewarisi nilai-nilai kepahlawanan tersebut generasi saat ini tidak lagi memandang suku, agama dan golongan dalam upaya membangun bangsa Indonesia menuju cita-cita bersama, seperti yang tertuang pada pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia yaitu menuju masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila.

Setiap tahun bangsa Indonesia memperingati Hari Pahlawan, hendaknya bukan hanya sekedar kegiatan seremonial belaka dalam penghormatan kita kepada para pejuang yang telah gugur mempertahankan Negara dan bangsa dari cengkraman penjajah. Namun harus lebih dari itu, bahwa peringatan Hari Pahlawan harus kita maknai sebagai bentuk kesadaran kita untuk lebih peduli atas berbagai hal yang sedang terjadi di dilingkungan kita.

Kita rasakan benar adanya, ungkapan yang dikatakan tokoh Nasional Ir Soekarno, bahwa Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai dan menghormati jasa para pahlawannya. Sudah saatnya kita mengingat, menghargai dan belajar dari tokoh bangsa di masa lalu untuk membangun generasi muda Indonesia yang lebih baik.

Pada masa sekarang ini dalam mengisi kemerdekaan, kita semua bisa  menjadi seorang pahlawan, yang dapat dimulai dari lingkup yang terkecil yaitu keluarga, bagaimana kita membentengi keluarga kita dari berbagai hal negatif seperti narkoba, faham terorisme dan komunisme yang dapat merusak moral sendi-sendi kehidupan, karena di dalam keluarga ada generasi penerus yang akan mewarisi nilai nilai kejuangan dalam menentukan perjalanan bangsa kita kedepan.

Semangat dan pengorbanan para pahlawan patut kita teladani dalam menjaga kelangsungan hidup bangsa ini, bukan hanya sekedar menjadi bangsa yang merdeka secara fisik dan mental, tetapi juga menjadi bangsa yang berdaulat penuh baik dalam bidang ekonomi, politik maupun sosial dan budaya.

Kesadaran inilah yang perlu selalu ditanamkan kepada generasi muda dan generasi penerus bangsa, bagaimana bangsa ini dipersatukan oleh perbedaan-perbedaan, dalam berjuang tidak memandang asal usul suku, agama, bahasa dan kelompok. Seperti yang pernah dikatakan oleh Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan telah dimuat di media online terkenal 10 November lalu yang berjudul, Jenderal Gatot : Pahlawan Berjuang Tak Tanya Sukumu Apa. "Jadi pada saat pahlawan dulu berjuang, dia tidak pernah menanyakan agamamu apa, tidak pernah menanyakan rambutmu apa, dan sukumu apa. Warna kulitmu apa. Itu yang harus kita contoh sekarang," katanya.

Apa yang disampaikan Panglima TNI tersebut menjadi renungan kita bersama, karena saat ini masih rasakan ada kelompok kelompok yang memandang kelompoknya lebih penting dalam upaya membangun bangsa ini dibandingkan dengan kelompok yang lain, sehingga masalah ini dapat menjadi salah permasalahan yang menghambat pembangunan bangsa kedepan.

Kembali lagi kita harus berkaca pada perjalanan sejarah perjuangan bangsa Indonesia, berkaca kepada nilai-nilai perjuangan bangsa di seluruh indonesia dalam upaya mengusir penjajah dari bumi Nusantara. Mereka bersatu padu tidak memandang asal usul dan golongan dalam perjuangan merebut kemerdekaan, hanya satu semboyan saat itu "Merdeka atau Mati".

Walaupun hari pahlawan sudah berlalu, namun nilai nilai perjuangan para pahlawan harus tetap kita teladani dalam setiap kehidupan kita sehari-hari. Semoga Dengan peringatan hari pahlawan ini, menyadarkan kita semua tentang arti pentingnya suatu pengorbanan yang dilakukan oleh Pahlawan dalam mewujudkan suatu harapan dan cita-cita mulia menjadi bangsa yang besar, berdaulat dan bermartabat, berdiri tegak sejajar dengan bangsa-bangsa lain di dunia.

Terima Kasih Pahlawanku, Bangsa dan Negara ini berdiri tegak karena pengorbananmu. Kami generasi penerusmu akan melanjutkan perjuangan dalam membangun negeri tercinta Indonesia dengan menjunjung tinggi nilai nilai kepahlawananmu.

Jakarta,      November 2017
Editor: James P Pardede

T#g:
Komentar
Sabtu, 26 Mei 2018 18:10Berita Sumut

Saat Kapolres Pelabuhan Belawan Dan Ibu Bhayangkari Berbagi Takjil untuk Pengguna Jalan

Kapolres Pelabuhan Belawan AKBP Ikhwan Lbs SH, MH didampingi ketua cabang Bhayangkari belawan, para JPU dan pengurus Bhayangkari dalam bulan suci ramadhan 1439 H berbagi Takjil Jalan Poskota Medan Belawan. Kamis (24/5/2018) sore. Kapolres Pelabuhan Be

Sabtu, 26 Mei 2018 17:59Berita Sumut

Lagi Memanen Sawit,Jhoni Simamora Tewas Tersengat Listrik

Jhoni Simamora (23) Warga huta IV Nagori Sidotani Kecamatan Bandar,Simalungun ini meregang nyawa akibat tersengat Listrik Saat memanen sawit milik orang tuanya.

Sabtu, 26 Mei 2018 17:37Berita Sumut

Tetap Beroperasi di Bulan Ramadhan, 5 Tempat Hiburan Malam di Medan Kena Sanksi

Dalam aksi yang dipimpin Kadis Pariwisata, Drs. Agus Suryono itu, sebanyak lima tempat usaha pariwisata yang menampilkan live music ditemukan dan mendapat teguran keras. Kelima tempat usaha pariwisata itu adalah Cafe Distro di Jalan Halat, The Thirty di J

Sabtu, 26 Mei 2018 17:22Berita Sumut

Di Dairi, Pelaku Begal Dilumpuhkan, Penadahnya Diringkus

Tim Satreskrim Polres Dairi, meringkus pelaku begal yang diketahui bernama Iding Islahuddin (34) warga jalan Sidikalang, Kabupaten Dairi. Pria yang berprofesi sebagi pelaku spesialis pencurian sepeda motor mengakuisudah menjalankan aksinya di sejumlah tem

Sabtu, 26 Mei 2018 15:49Berita Sumut

Wakil Wali Kota Serap Aspirasi Warga Melalui Safari Subuh

Wakil Wali Kota Medan Akhyar Nasution melakukan Safari Subuh di Masjid Al Waqif Jalan Sempurna, Kelurahan Sudirejo, Kecamatan Medan Kota, Sabtu (26/5). Selain sahur bersama dengan ratusan warga sekitar, Safari Subuh juga diisi dengan Shalat Subuh berjamaa

Sabtu, 26 Mei 2018 14:32Berita Sumut

BPOM Medan Grebek Pabrik Lengkong Berformalin di Langkat

Balai Besar Pengawasan Obat dan Makan (BBPOM) di Medan berhasil menggrebek pabrik atau produsen lengkong berformalin di Desa Blankahan, Kabupaten Langkat.

Sabtu, 26 Mei 2018 14:12Berita Sumut

Nyambi Jadi Bandar Judi Online, Honorer Pemkab Madina Ini Berurusan dengan Polisi

Seorang pegawai honorer di lingkungan Pemkab Madina berinisika DJS alias Justin (25) harus berurusan dengan aparat penegak hukum. Pasalnya pria itu diringkus karena menyambi sebagai bandar judi Kim online.

Sabtu, 26 Mei 2018 13:37Berita Sumut

Gubsu Erry Safari Ramadhan Bersama Panglima TNI

Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Dr Ir HT Erry Nuradi MSi menghadiri Safari Ramadhan bersama Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto SIP, Jumat (25/5) di Kodam I/Bukit Barisan, Jalan Gatot Subroto, Medan. Ini merupakan safari Ramadhan pertama Panglima TNI

Sabtu, 26 Mei 2018 12:05Nasional

Bertemu Rohan, Aman Mengaku Ditawari Tiga Hal

Aman Abdurrahman mengaku bertemu Head of the International Centre for Political Violence and Terrorism Research Singapura, Rohan Gunaratna pada Desember 2017 lalu.

Sabtu, 26 Mei 2018 12:00Nasional

Imparsial: Definisi Terorisme Ibarat Pedang Bermata Dua

Direktur Imparsial Al Araf menyebut pencantuman 'motif politik' dalam definisi terorisme dalam UU Antiterorisme yang baru disahkan DPR dapat menjadi pedang bermata dua.

Sabtu, 26 Mei 2018 11:54Nasional

Libatkan Anak Dalam Aksi Teorisme, Pelaku Akan Dipidana Lebih Berat

Revisi Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme (UU Antiterorisme) yang baru saja disahkan DPR mengatur sejumlah hukuman baru. Salah satunya pemberatan hukuman bagi pelaku aksi teror yang melibatkan anak.

Sabtu, 26 Mei 2018 11:52Berita Sumut

Membangun Jembatan Hati Melalui Safari Ramadhan

Selain menyemarakkan bulan suci Ramadan, program Safari Ramadan Pemko Medan ini juga menjadi ajang silaturrahmi sekaligus menyampaikan pesan pembangunan juga menyerap aspirasi warga. Hal tersebut disampaikan Sekretaris Daerah Kota Medan ketika membacakan

Sabtu, 26 Mei 2018 11:46Internasional

Raja Kamboja Terima Dubes RI Baru di Istana

Raja Kamboja Norodom Sihamoni mengharapkan peningkatan hubungan dengan Indonesia di berbagai bidang. Terutama perdagangan, investasi, pariwisata, kebudayaan, industri, ekonomi, teknologi dan kerja sama internasional. Hal tersebut disampaikan raja saat men

Sabtu, 26 Mei 2018 11:33Internasional

Dua Negara Sekutu Angkat Kaki, Menlu Taiwan Undur Diri

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mengajukan pengunduran diri tak lama setelah Burkina Faso mengumumkan pemutusan hubungan diplomatik dengan negara yang dianggap provinsi pembelot oleh China itu, Kamis (24/5).

Sabtu, 26 Mei 2018 11:25Internasional

Makanan Napi Muslim Mengandung Babi, CAIR Gugat Penjara Alaska

Dewan Hubungan Islam Amerika (The Council on American-Islamic Relations/CAIR) melayangkan gugatan kepada penjara Alaska (The Alaska Departemen of Corrections/DOC) dengan tuduhan membiarkan narapidana (napi) muslim "kelaparan" dan memberikan ma

Sabtu, 26 Mei 2018 11:16Berita Sumut

Gelar Razia Pekat, Polsek Patumbak Amankan 4 Pasangan Mesum

Sebanyak 4 orang pasangan bukan suami istri terjaring dalam operasi penyakit masyarakat (Pekat) yang digelar personil Polsek Patumbak, Jumat (25/5/2018) malam. Para pasangan bukan suami istri ini diamankan dari razia yang digekar di Hotel KUPJ depan RS M