MARHABAN YA RAMADHAN
  • Home
  • Opini
  • Radikalisme dan Terorisme : Tangkal dengan Falsafah 'Dalihan Na Tolu'

Radikalisme dan Terorisme : Tangkal dengan Falsafah 'Dalihan Na Tolu'

James P Pardede Jumat, 29 September 2017 11:43 WIB
James P Pardede
Kekerabatan masyarakat suku Batak tercermin dari pengaplikasian falsafah Dalihan Na Tolu dalam banyak hal
Seorang teman pernah berkata begini pada saya, kenapa masyarakat Batak memiliki kekerabatan yang sangat kuat dimana pun mereka berada? Karena, masyarakat Batak masih menjunjung tinggi falsafah hidup 'Dalihan Na Tolu' atau 'Tiga Tungku'. Masyarakat suku Batak, meskipun mereka berada jauh (merantau) dari daerah asalnya, tapi mereka tetap menjunjung tinggi falsafah hidup ini. Tak pandang agama atau latar belakang, masyarakat suku Batak kalau bertemu diperantauan yang pertama kali ditanya adalah marganya, marga ibunya dan kemudian akan runtut sampai ke ompung (kakek-nenek).

Hal ini dilakukan agar tidak salah dalam melangkah. Misalnya, seorang anak muda bertemu dengan gadis cantik yang disukainya. Ketika bertanya marga dan silsilah keluarganya, ternyata gadis cantik yang (pada awalnya ia inginkan) itu adalah ito-nya (saudaranya semarga). Itu sebabnya, masyarakat Batak dimana pun kalau berkenalan selalu menyebutkan nama dan marganya agar tidak salah langkah.

Berbicara tentang falsafah ini, sudah banyak buku yang mengulas falsafah Dalihan Na Tolu sebagai dasar kehidupan bagi masyarakat Batak. Menurut Marbun (1987: 37) Dalihan Na Tolu adalah dasar kehidupan bagi masyarakat Batak, terdiri dari tiga unsur atau kerangka yang merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan yakni Dongan Sabutuha, Hula-hula, dan Boru. Ketiganya bergerak serta saling berhubungan selaras, seimbang dan teguh oleh adanya marga dan prinsip marga.



Dalihan Na Tolu berfungsi menentukan tentang kedudukan, hak dan kewajiban seseorang atau kelompok orang atau mengatur dan mengendalikan tingkah laku seseorang atau kelompok dalam kehidupan adat bermasyarakat. Selain itu juga berfungsi sebagai dasar dalam bermusyawarah dan mufakat masyarakat Batak (Marbun dan Hutapea, 1987: 37).

Itu sebabnya, karena masih terawatnya kearifan lokal yang menjunjung tinggi Dalihan Na Tolu ini, masyarakat Batak sangat kuat dalam tatanan adat istiadat. Kalau tidak mengerti adat istiadat, maka ia akan dicap sebagai warga atau suku Batak yang tak jelas asal usulnya. Setiap orang tua di masyarakat suku Batak akan mengajari anaknya tentang silsilah marga dan keturunannya. Hal ini sangat penting agar suatu waktu nanti bisa menentukan posisinya sebagai Dongan Sabutuha, Hula-hula atau Boru.

Jangan heran kalau ada orang atau oknum yang mencoba memecah belah suku Batak, maka oknum tersebut akan mengalami kesulitan. Kenapa? Misalnya, oknum tadi mencoba menyuruh atau memengaruhi seseorang masyarakat suku Batak untuk mengganggu ibadah di salah satu rumah ibadah di satu kota. Tidak lantas masyarakat suku Batak tadi tersulut, ia akan berpikir seribu kali untuk menuruti perintah orang yang tak dikenalnya. Karena, di rumah ibadah yang dimaksud tadi ada saudaranya, ada namborunya (tante). Walau pun mereka berbeda agama, tapi yang namanya kekerabatan dan falsafah suku Batak Dalihan Na Tolu tidak mengenal latar belakang agama.

Kekuatan kearifan lokal falsafah Dalihan Na Tolu ini harus dipertahankan dan diwariskan ke anak cucu masyarakat suku Batak. Selain menjalankan dan mematuhi dasar negara kita Pancasila dan UUD 1945, falsafah Dalihan Na Tolu juga memiliki peran sentral dalam membangun masyarakat yang menghargai perbedaan, saling menghormati dan memiliki sikap suka menolong orang lain yang membutuhkan pertolongan.



Perlu diketahui bahwa falsafah Dalihan Na Tolu yang terdiri dari Somba Marhula-hula, Manat Mardongan Tubu dan Elek Marboru memiliki pengertian yang saling menguatkan. Somba Marhula-hula, dalam hal ini hula-hula adalah keluarga laki-laki dari pihak istri atau ibu. Panggilan atau sapaan adalah tunggane oleh suami dan tulang oleh anak. Hula-hula harus dihormati, karena mau memberikan putrinya sebagai istri yang memberi keturunan kepada pihak laki-laki. Penghormatan harus kepada semua pihak keluarga dekat, pihak perempuan terutama tulang maupun satu marga dari pihak istri bahkan sampai kepada tingkat ompung dan seterusnya.

Tiga Status

Dalam sebuah pesta adat suku Batak, seperti disampaikan Sinar Ritonga yang beberapa tahun lalu menggelar acara mangongkal holi (menggali tulang belulang leluhur) dan menyatukan kuburan semua keluarga di dalam satu lokasi yang seterusnya menjadi tugu bagi keluarga besar mereka, posisi hula-hula menjadi sangat penting dalam acara tersebut.

Sementara untuk ungkapan Manat Mardongan Tubu, dongan tubu adalah masyarakat yang satu rumpun marga dimana rumpun marga mencapai ratusan marga induk. Gambaran dongan tubu adalah sosok abang dan adik. Secara psikologis dalam kehidupan sehari-hari hubungan antara abang dan adik sangat erat. Adat batak selalu dimulai dari suhut yaitu pihak pelaksanaan adat bagi tuan rumah. Contoh, jika marga Situmorang mempunyai upacara adat, yang menjadi pelaksana adat adalah seluruh marga Situmorang di kawasan itu. Dalam kesepakatan biasanya mereka akan menunjuk seorang wakil yang bertugas sebagai parhata (pembicara) dalam adat.



Kemudian untuk ungkapan Elek Marboru, dalam masyarakat suku Batak, boru adalah saudara perempuan kita dengan panggilan ito, keluarga dari  marga saudara ito maupun keluarga perempuan dari marga kita. Boru dalam adat Batak tidak memandang status dan jabatan. Apabila dalam upacara adat, seorang suami dari ito kita memiliki jabatan penting di pemerintahan, akan tetapi di dalam sebuah acara adat dia harus mau turun ke dapur dan bekerja sesuai dengan posisinya sebagai boru.

Dalihan Na Tolu dalam masyarakat suku Batak menjadikan posisi kita (terutama laki-laki) dalam adat suku Batak mempunyai 3 status yang berbeda-beda sesuai dengan siapa yang menyelenggarakan acara. Ada kalanya posisi kita sebagai hula-hula, boru atau dongan tubu.

Falsafah masyarakat suku Batak Dalihan Na Tolu ini menjadi salah satu kearifan lokal yang sangat penting dalam membangun kebersamaan dalam keberagaman. Dalihan Na Tolu atau tiga tungku, jika salah satu diantara tiga tungku ini rusak atau timpang, maka tungku tidak bisa digunakan. Kekerabatan dalam suku Batak juga seperti itu, antara hula-hula, boru dan dongan tubu tidak boleh ada perselisihan yang berujung ke permusuhan. Jika hal ini terjadi, maka keluarga tersebut akan mudah disusupi oleh orang ketiga yang senang melihat keluarga ini terpecah belah.



Jika masyarakat sudah terpecah belah, ini akan menjadi kesempatan bagi paham lain masuk, seperti disampaikan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius dalam sebuah kesempatan, selain narkoba, terorisme juga merupakan ancaman yang serius bagi sebuah negara, karena menyangkut keamanan dan stabilitas dalam negeri. Untuk mencegah terorisme pun tidak bisa dilakukan hanya dengan satu strategi, tetapi harus multistrategi. Kearifan lokal diharapkan menjadi salah satu upaya positif dalam menangkal masuknya paham radikal dan terorisme.

"Tidak ada strategi tunggal karena kelompok teror selalu bergerak dinamis mengadaptasi perubahan lingkungan strategis, baik lokal, nasional, maupun global," kata Suhardi seperti dilansir dari laman BNPT.

Salah satu strategi yang dipakai BNPT dalam menghadapi terorisme, lanjut Suhardi adalah melibatkan seluruh komponen bangsa, terutama tokoh dan kekuatan lokal di daerah-daerah melalui FKPT. FKPT merupakan bagian dari strategi kontraradikalisasi dalam membentengi masyarakat dari pengaruh paham radikal terorisme.

"Terorisme bisa terjadi di mana pun dan kapan pun secara tak terduga. Para pelaku juga merupakan bagian dari masyarakat yang setiap saat ada dan bisa jadi mendiami lingkungan sekitar kita," tandasnya.



Menyikapi hal ini, menurut tokoh masyarakat yang juga Anggota DPD RI Asal Sumut Parlindungan Purba, masyarakat jangan mudah terpecah belah oleh hasutan orang lain baik lewat kata-kata atau ujaran lain di media sosial. Falsafah masyarakat suku Batak Dalihan Na Tolu harus dilestarikan dan diwariskan kepada generasi penerus agar sikap saling menghargai dan pentingnya kebersamaan dalam keberagaman tetap terjaga dengan baik.

"Falsafah ini menjadi acuan masyarkat suku Batak dimana pun berada agar menjunjung tinggi Dalihan Na Tolu sebagai dasar kehidupan untuk saling menghargai. Jangan karena kepentingan politik atau kepentingan lain hubungan kekerabatan kita dengan Hula-hula, Boru dan Dongan Tubu jadi berantakan. Karena, kalau kita mudah dipecah belah maka disaat itulah paham lain masuk dan menghancurkan semua kekerabatan kita," tegasnya.



 

 
Editor: Amrizal

T#g:Dalihan Na ToluRadikalismeterorisme
Komentar
Rabu, 22 Mei 2019 17:14Berita Sumut

Gubernur: Buatlah yang Terbaik untuk Masyarakat

Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi melantik dr Khainir Akbar Yusuf Sp A sebagai Direktur Rumah Sakit Umum (RSU) Haji Medan, Rabu (22/5/2019), di Aula Raja Inal Siregar Lantai II Kantor Gubernur Sumut Jalan Diponegoro No 30 Medan. Pelantikan in

Rabu, 22 Mei 2019 16:59Berita Sumut

BPJS Ketenagakerjaan Makin Tingkatkan Manfaatnya

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan semakin meningkatkan manfaat untuk para pekerja. Kini, tak hanya pekerja lokal yang bisa mendapatkan manfaat jaminan sosial tenaga kerja, pekerja migran juga akan mendapatkan manfaat dari program J

Rabu, 22 Mei 2019 16:44Berita Sumut

Bupati Soekirman Beri Ucapan Selamat Pada Kaisar Baru Jepang Naruhito

Bupati Serdang Bedagai (Sergai) Ir H Soekirman memberikan ucapan selamat kepada Kaisar Naruhito sebagai Kaisar Jepang yang baru. Ucapan selamat tersebut ditandai dengan pembubuhan nama dan tanda tangan pada buku ucapan selamat di Kediaman Resmi Konsul Jen

Rabu, 22 Mei 2019 16:29Berita Sumut

Kantor Bawaslu Sumut di Gruduk Mahasiswa IMM

Untuk sekian kalinya Kantor Bawaslu Sumut didatangi pendemo. Kali ini, puluhan mahasiswa yang tergabung dalan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) menggelar aksi 22 Mei di Kantor Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Sumut.

Rabu, 22 Mei 2019 16:14Nasional

Polisi Gelangan Puluhan Orang Diduga Provokator 22 Mei 2019

Kepolisian Polda Metro Jaya, menngelandang puluhan orang terduga provokator aksi 22 Mei 2019 ke Markas Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) siang. Mereka yang kebanyakan masih berusia belia itu berjalan kaki secara beriringan dengan pengawala

Rabu, 22 Mei 2019 15:59Berita Sumut

Pemko Medan Raih Opini WDP

Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi MH menerima Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Tahun Anggaran 2018 di Kantor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Perwakilan Sumut, Jalan Imam Bonjol Medan

Rabu, 22 Mei 2019 15:44Berita Sumut

Akhyar Safari Ramadhan Di Helvetia Sekda Di Medan Petisah

Di hari ke-16 Ramadhan 1440 H, Wakil Wali Kota Ir H Akhyar Nasution MSi melaksanakan Safari Ramadhan di Masjid Al Hasanah Jalan Gaperta, Kelurahan Tanjung Gusta, Kecamatan Medan Helvetia, Selasa (21/5/2019). Di samping mendukung seluruh program pembangun

Rabu, 22 Mei 2019 15:29Berita Sumut

Wali Kota : Implementasikan Al Qur’an Dalam Diri & Kehidupan

Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi MH mengajak seluruh umat Muslim di Kota Medan untuk mengisi bulan suci Ramadhan dengan memperbanyak membaca Al qur'an serta memahami kandungan surah-surah yang dibaca tersebut. Di samping itu senantiasa me

Rabu, 22 Mei 2019 15:14Berita Sumut

Petugas Awasi Pnumpang Keluat Bersandar di Dermaga Belawan

Kapal KM Kelud yang baru sandar didermaga Terminal Bandar Deli Pelabuhan Belawan Kota Medan,yang baru turun dari atas kapal, Rabu (22/5/2019) siang mendapat pengamanan esxtra ketat oleh sejumlah petugas.

Rabu, 22 Mei 2019 14:02Berita Sumut

Bulog Kini Jual Bakso Juga

Badan Urusan Logistik (Bulog) Divisi Regional (Divre) I Sumatera Utara (Sumut) memperkenalkan produk baru olahan daging, Bakso Kita kepada masyarakat Medan.

Rabu, 22 Mei 2019 13:15Berita Sumut

Jelang Idul Fitri, Bandara Kualanamu Dirikan Posko Terpadu

PT Angkasa Pura II (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional Kualanamu, Deli Serdang mendirikan Posko Terpadu Angkutan Lebaran 2019 di Area Selasar Kedatangan Bandar Udara Internasional Kualanamu. Posko terpadu ini didirikan untuk melayani para c

Rabu, 22 Mei 2019 12:29Berita Sumut

Jaksa Tuntut Dua kurir Sabu 53 Kg di Medan Hukuman Mati

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejati Sumut, Rahmi Syafrina SH meminta agar dua warga Tanjung Balai yang menjadi terdakwa dalam kasus peredaran narkoba antar negara dengan hukuman mati. JPU menilai kedua terdakwa bersalah berusaha menyelundupkan sekitar 53 Kg

Rabu, 22 Mei 2019 12:13Berita Sumut

Dandim 0203/Lkt Bersama Tim Safari Ramadhan Kota Binjai Kunjungi Masjid Jami' Al Fath

Komandan Kodim 0230/Langkat Letkol Inf Syamsul Alam. SE, bersama Tim Safari Ramadhan Kota Binjai,kunjungi Masjid Jami' Al Fath jln. T. Amir Hamzah km 26 Kel. Jati Karya Kec. Binjai Utara, Selasa (22/05/2019).

Rabu, 22 Mei 2019 11:54Berita Sumut

Semarakkan Bulan Suci Ramadhan, Batalyon Armed 2/105 Gelar Aneka Perlombaan Agama

Pada Ramadhan tahun ini Batalyon Armed 2/105 menggelar berbagai macam perlombaan agama. Kegiatan ini bertempat di Masjid Al- Iman, Yonarmed 2.

Rabu, 22 Mei 2019 08:30Ekonomi

Mengulik Jejak Bisnis Nabi Muhammad SAW, Larangan Hingga Kiat Berjualan

Nabi Muhammad SAW melarang adanya penawaran dan pengakuan fiktif

Rabu, 22 Mei 2019 08:15Internasional

Kisruh Semakin Memanas, Donald Trump Ancam Iran

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif membalas ancaman Presiden Amerika Serikat